Muwalah Syarat Sah Wudhu


Muwalah (Tertib Berkesinambungan) Syarat Sah Wudhu? Ustadz pernah denger ada ust bilang klo muwalah itu masuk rukun wudhu
D alwajiz masuk k syarat wudhu
Yg bener yg mana ya?
Is Agus, di Semarang.
Jawaban:
Bismillah walhamdulillah was sholaatu wassalam’ala Rasulillah wa ba’du
Muwalah adalah, berkesinambungan dalam membasuh/mengusap anggota wudhu, dimana tidak ada jarak waktu antara basuhan anggota-anggota wudhu, yang sampai mengeringnya anggota wudhu sebelum ketika membasuh anggota wudhu berikutnya.
(Lihat : Mausu’ah Al Kuwaitiyyah, 29/237)
Ada perbedaan pendapat di kalangan para ulama, terkait hukum muwalah dalam wudhu:
[1] Sunah. Ini pendapat Mazhab Hanafi, pendapat baru (mazhab Jadid) Imam Syafi’i dan Mazhab Zhahiri.
[2] Wajib jika ingat, gugur ketika lupa. Pendapat Mazhab Maliki.
[3] Wajib baik ingat maupun lupa. Dipegang oleh Mazhab Hambali.
(Lihat : Ahkam At Thaharah, 9/487)
Jika pemisah antara pembasuhan anggota wudhu, hanya sebentar, maka wudhu tetap sah, berdasar pada kesepakatan (ijmak) seluruh ulama. Imam Nawawi rahimahullah menegaskan,
التفريق اليسير بين أعضاء الوضوء لا يضر بإجماع الأمَّة
Pemisah yang sebentar, antara pembasuhan anggota-anggota wudhu, tidak merusak keabsahan wudhu, berdasarkan kesepakatan seluruh ulama. (Al Majmu’ 1/478, dinukil dari Ahkam At Thoharoh 9/598)
Dari pendapat ulama yang ada tentang hukum muwalah, ulama yang berpendapat wajib adalah Mazhab Maliki dan Mazhab Hambali. Bedanya Mazhab Maliki memperinci; wajib jika ingat, tidak wajib jika lupa. Artinya jika lupa tidak muwalah, wudhu tetap sah. Tidak sah, hanya saat ditinggalkan sengaja. Adapun Mazhab Hambali, mewajibkan secara mutlak. Sehingga tidak muwalah saat berwudhu, menyebabkan wudhu tidak sah, baik sengaja maupun lupa.
Informasi yang disampaikan di pertanyaan, kemungkinan berkaitan dengan pendapat dua Mazhab ini. Namun, sepertinya lebih condong pada pendapat Mazhab Hambali. Karena dalam kitab Al Wajiz, benar terdapat keterangan, bahwa muwalah adalah syarat wudhu. Artinya, wajib diupayakan kapan pun saat seorang berwudhu, baik lupa ataupun ingat.
Tertulis dalam Al Wajiz, pada sub bab : شروط صحته / Syarat Sah Wudhu, diantaranya :
٣. الموالاة : وهي التتابع في غسل الأعضاء…
Artinya: Syarat ketiga, muwalah, yaitu berkesinambungan dalam membasuh anggota wudhu…
Kemudian penulis (Syekh Abdul Adhim Badawi) menyampaikan dalil bahwa muwalah adalah syarat wudhu.
Hadis Kholid bin Ma’dan radhiyallahu’anhu, beliau berkata,
أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- رَأَى رَجُلاً يُصَلِّى وَفِى ظَهْرِ قَدَمِهِ لُمْعَةٌ قَدْرُ الدِّرْهَمِ لَمْ يُصِبْهَا الْمَاءُ فَأَمَرَهُ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- أَنْ يُعِيدَ الْوُضُوءَ وَالصَّلاَةَ
“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melihat seseorang yang shalat dalam keadaan di punggung telapak kakinya, ada bagian yang kering seukuran koin dirham, belum terbasuh air wudhu. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas memerintahkannya mengulangi wudhu dan shalatnya.” (HR. Abu Daud, no. 175. Al-Hafizh Abu Thahir mengatakan bahwa hadits ini shahih, begitu pula Syaikh Al-Albani.)
Lalu penulis menyimpulkan alasan wajib muwalah dalam wudhu,
فلو لم تجب الموالاة لأجزأه غسل اللمعة, ولأن الوضوء عبادة يفسدها الحدث، فاشترطت الموالاة كالصلاة، وأن النبي صلى الله عليه وسلم لم يتوضئ إلا متواليا
– Seandainya muwalah tidak wajib, maka tentu cukup dengan membasuh bagian seukuran koin dirham yang tidak terbasuh itu saja (pent, tidak sampai memerintahkan mengulangi wudhu).
– Alasan lain : karena wudhu adalah ibadah yang dapat dibatalkan oleh hadats. Maka disyaratkan adanya muwalah, sebagaimana sholat.
(Pent, ketika seorang batal di salah satu raka’at sholat, maka dia harus mengulang dari awal, tidak bisa hanya dengan melanjutkan).
– Nabi shallallahu’alaihi wasallam juga tidak pernah berwudhu, kecuali selalu berkesinambungan.
(Lihat : (Al Wajiz 1/49)
Dari kesimpulan di atas, tampak bahwa penulis kitab Al Wajiz fi Fiqhis Sunnah wa Kitabil Aziz, condong pada pendapat Mazhab Hambali. Karena beliau tidak memerinci, lupa muwalah ataupun tidak.
Pendapat inilah yang tampaknya lebih kuat (rajih), wallahua’lam. Sebagaimana juga dinilai kuat oleh Syekh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah (lihat : Majmu’ Fatawa Ibnu ‘Utsaimin 11/141-142).
Dalil lain yang mendukung kesimpulan ini adalah, hadis yang semakna dari jalur riwayat yang berbeda. Yaitu dari sahabat ‘Umar bin Al-Khatab radhiyallahu ‘anhu, beliau mengatakan bahwa ada seseorang yang berwudhu dengan meninggalkan satu bagian sebesar kuku tidak terbasuh. Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melihatnya, beliau lantas bersabda,
ارْجِعْ فَأَحْسِنْ وُضُوءَكَ
“Ulangilah perbaguslah wudhumu.” (HR. Muslim, no. 243)
Rukun ataukah Syarat? Mari kita simak penjelasan para ulama Ushul Fiqh tentang pengertian rukun dan syarat.
Rukun adalah,
ما يلزم من وجوده الوجود، ومن عدمه العدم
Suatu yang keberadaannya mengharuskan adanya suatu ibadah. Dan ketiadaannya, menyebabkan tidak adanya suatu ibadah.
Contohnya, ruku’ dalam sholat, adalah salah satu rukun sholat. Karena adanya ruku’, mengharuskan adanya keabsahan sholat. Dan tidak adanya ruku’, mengharuskan tidak adanya keabsahan sholat.
Adapun syarat,
ما يلزم مِن عدمه العدم، ولا يلزم من وجوده وجودٌ ولا عدم.
Suatu yang ketiadaannya, menyebabkan tidak adanya suatu ibadah. Namun keberadaannya, tidak mengharuskan ada atau tidaknya suatu ibadah.
Contohnya, wudhu adalah syarat sah sholat. Karena tidak adanya wudhu, menyebabkan tidak adanya keabsahan sholat. Namun, adanya wudhu, tidak mengharuskan ada atau tidak adanya ibadah sholat. Setelah berwudhu, seorang boleh sholat; seperti sholat sunah wudhu. Boleh juga tidak; seperti untuk mengamalkan sunah sebelum tidur, merendam marah atau sekedar ingin meraih pahala berwudhu.
Muwalah, tampaknya lebih tepat kita katakan syarat wudhu, daripada rukun wudhu. Karena lebih sesuai dengan definisi syarat di atas. Sisi kesesuaiannya adalah :
[1] Muwalah adalah syarat sahnya wudhu. Ketiadaan muwalah, menyebabkan tidak adanya keabsahan wudhu.
[2] Adanya muwalah, tidak mengharuskan adanya wudhu.
Karena sah-sah saja saat seorang membasuh secara muwalah/berkesinambungan, namun bukan untuk wudhu. Mungkin sekedar membasuh sebagian tubuh atau mandi.
Sebagaimana pula muwalah dikategorikan oleh Syekh Abdul Adhim Badawi dalam Al Wajiz di atas, dalam syarat sah wudhu. Demikian pula Syekh Ibnu ‘Utsaimin menyatakan semisal,
وهذا يدل على اشتراط الموالاة
Hadis ini (pent, hadis Umar bin Khatab di atas), adalah dalil bahwa dalam berwudhu, disyaratkan muwalah. (Majmu’ Fatawa Ibnu ‘Utsaimin 11/141-142)
Wallahua’lam bis shawab.
***
Ditulis oleh Ustadz Ahmad Anshori
(Alumni Universitas Islam Madinah, Pengajar di PP Hamalatul Qur’an Yogyakarta)
Anda bisa membaca artikel ini melalui aplikasi Tanya Ustadz untuk Android. Download Sekarang !!
Dukung Yufid dengan menjadi SPONSOR dan DONATUR.
REKENING DONASI : BNI SYARIAH 0381346658 / BANK SYARIAH MANDIRI 7086882242 a.n. YAYASAN YUFID NETWORK KONFIRMASI DONASI hubungi: 087-738-394-989

Artikel ini hanyalah simpanan cache dari url asal penulis yang berkebarangkalian sudah terlalu lama atau sudah dibuang :

https://konsultasisyariah.com/35690-muwalah-tertib-berkesinambungan-syarat-sah-wudhu.html

Kempen Promosi dan Iklan
Kami memerlukan jasa baik anda untuk menyokong kempen pengiklanan dalam website kami. Serba sedikit anda telah membantu kami untuk mengekalkan servis percuma aggregating ini kepada semua.

Anda juga boleh memberikan sumbangan anda kepada kami dengan menghubungi kami di sini
Langgar Syarat Sah Lesen Bot Nelayan Tempatan Dan Hasil Tangkapan Dirampas

Langgar Syarat Sah Lesen Bot Nelayan Tempatan Dan Hasil Tangkapan Dirampas

papar berkaitan - pada 6/10/2019 - jumlah : 118 hits
JOHORTIMES MY Please Subscribe to JohorTimes Youtube https www youtube com channel UCBGyB6bgPwLLTOahiWTGuFQ Facebook https www facebook com johortimes my Twitter https www twitter com JohorTimes Instagram https www instagram com JohorTimes ...
Utusan Malaysia Sah Henti Operasi Umumkan Kebankrapan Sukarela

Utusan Malaysia Sah Henti Operasi Umumkan Kebankrapan Sukarela

papar berkaitan - pada 9/10/2019 - jumlah : 48 hits
Syarikat Utusan Melayu Berhad hari ini mengesahkan penghentian operasi berkuat kuasa hari ini Perkara itu dinyatakan dalam satu memorandum pekeliling ditandatangani oleh Pengerusi Eksekutifnya Datuk Abd Aziz Sheikh Fadzir Menurutnya Lembaga...
Carmelita Hartoto Pemegang Sah Merek Insa

Carmelita Hartoto Pemegang Sah Merek Insa

papar berkaitan - pada 8/10/2019 - jumlah : 10 hits
Kuasa Hukum Yayasan INSA Manunggal Alfin Sulaiman menyambut positif putusan Majelis Hakim Pengadilan Niaga Pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat yang menolak gugatan Merek INSA yang diajukan oleh Perkumpulan INSA Johnson kepada Yayasan INSA ...
Natasha Hudson Sah Bercerai Kali Keempat

Natasha Hudson Sah Bercerai Kali Keempat

papar berkaitan - pada 8/10/2019 - jumlah : 128 hits
Terdahulu jawapan Natasha Hudson menimbulkan tanda tanya netizen apabila menjawab pertanyaan persoalan mengenai cara menghadapi masalah rumah tangga melibatkan suami berlaku curang The post appeared first on
Pemain Bola Sepak R Gopinathan Lafaz Kalimah Syahadah Sah Peluk Islam

Pemain Bola Sepak R Gopinathan Lafaz Kalimah Syahadah Sah Peluk Islam

papar berkaitan - pada 9/10/2019 - jumlah : 147 hits
Satu rakaman video memaparkan R Gopinathan mengucapkan lafaz kalimah syahadah telah tular di media sosial Bekas pemain pasukan Pahang Selangor serta JDT itu dipercayai telah sah memeluk Islam menerusi video yang tular itu Gambar Google Pema...
6 Hal Keuangan Yang Wajib Ditanya Ke Pasangan Sebelum Sah Memang Mau Kena Prank Habis Nikah

6 Hal Keuangan Yang Wajib Ditanya Ke Pasangan Sebelum Sah Memang Mau Kena Prank Habis Nikah

papar berkaitan - pada 10/10/2019 - jumlah : 81 hits
Yuk kepoin segera sebelum sah di pelaminan habis tunangan Bukannya matre tapi bisa jadi ia yang selalu memberikanmu ini itu ternyata saldo tabungannya kosong Yah kena deh
Panduan Bersihkan Najis Anak Berguna Untuk Ada Anak Kecil Tak Ragu Solat Pun Sah

Panduan Bersihkan Najis Anak Berguna Untuk Ada Anak Kecil Tak Ragu Solat Pun Sah

papar berkaitan - pada 10/10/2019 - jumlah : 82 hits
Bila ada anak kecil rata rata ibu bapa akan alami perkara sama iaitu anak kencing atas tilam semasa tidur atau pun yang sedang dalam proses potty training mesti sekali sekala akan ada situasi tak sempat ke tandas Dalam hal ini ibu bapa waji...
Pelantikan Datuk Ir Amarjit Singh Sebagai Pengarah Jans Tidak Sah

Pelantikan Datuk Ir Amarjit Singh Sebagai Pengarah Jans Tidak Sah

papar berkaitan - pada 10/10/2019 - jumlah : 196 hits
Datuk Ir Amarjit SinghKOTA KINABALU Mahkamah Tinggi hari ini mengisytihar pelantikan Pengarah Jabatan Air Negeri Sabah Datuk Ir Amarjit Singh tidak sah kerana bertentangan dengan Seksyen 3 Enakmen Bekalan Air 2003 Keputusan itu dibuat Hakim...
Video Bekas Pemain Jdt R Gopinathan Sah Masuk Islam

Video Bekas Pemain Jdt R Gopinathan Sah Masuk Islam

papar berkaitan - pada 10/10/2019 - jumlah : 140 hits
R Gopinathan yang merupakan bekas pemain Johor Darul Ta zim dan juga Pahang telah disahkan memeluk agama islam pada hari ini Gopi melafazkan dua kalimah syahadah di Pejabat Majlis Agama Islam Pahang dan kini bergelar sebagai seorang mualaf ...
Mereka Akan Mati Beramai Ramai Dan Secara Tiba Tiba

Sajat Tak Pernah Insaf Mengubah Ciptaan Allah Ke Atas Dirinya Malah Bangga Mujahid Hentak Sajjad Cukup Cukup

Henti Spekulasi Punca Kematian Mengejut Asyraf Sinclair Kirimkan Doa Moga Roh Tenang Bersemadi

Foodpanda Malaysia Kenapa Rider Protest

Flying Kick Perginya Seorang Pejuang

Jdt Season Pass

Buffet Ramadan 2020 Rhr Hotel Uniten Offer Buffet Jom Ler Berbuka Rm75 Sahaja

Sedap Giler Mochi Durian Walls Ice Cream



7 Perkara Korea Selatan Jauh Meninggalkan Negara Lain Di Dunia

Akhirnya Ernie Zakri Buka Mulut Persoal Keputusan Anugerah Juara Lagu 34

Operasi Mockingbird Program Rahsia CIA Untuk Memanipulasi Media dan Menyebarkan Propaganda

Kisah Misteri Emanuela Orlandi Yang Hilang Di Vatican City Pada Tahun 1983

Biodata Umar Badrol Hisham Umar Finalis Hero Remaja 2020


Dia Sudah 60 Tahun

Surau Unik Di Rhu Tapai

Kampung Style Fried Bitter Gourd With Chilli

Resepi Nyonya Pai Tee Untuk Jamuan Kecemasan

Jom Buat Kerabu Kacang Panjang Paling Senang

Fakta Mengenai Pencen Penjawat Awam