Sebuah Renungan Tentang Keadilan


Keadilan sosial atau keadilan masyarakat ialah suatu pemikiran mengenai hubungan yang adil dan saksama antara individu dan masyarakat; diukur mengikut syarat yang tersirat dan tersurat mengenai pengagihan kekayaan, peluang melakukan kegiatan persendirian serta keistimewaan, yang membolehkan seseorang menerima kelebihan dan bebanan hasil kerjasama masyarakat.


Kebanyakan orang percaya bahawa ketidakadilan harus dilawan dan dihukum dan banyak gerakan sosial dan politis di seluruh dunia berjuang menegakkannya.

Tapi, banyaknya jumlah dan variasi teori keadilan memberikan pemikiran bahawa tidak jelas apa yang dituntut dari keadilan dan hakikat ketidakadilan, kerana definisi apakah keadilan itu sendiri tidak jelas.

Kefahaman mengenai keadilan ini adalah bahawa, kita meletakkan segala sesuatu pada tempatnya.

Kisah Tentang Keadilan

Seorang pensyarah bertanya kepada salah seorang mahasiswa, "Siapa nama kamu?"

Lalu mahasiswa itu menyebutkan namanya.

Tiba-tiba, pensyarah tersebut mengarahkannya keluar dari dewan kuliah tanpa memberikan sebarang alasan.

Mahasiswa itu cuba membela diri dan bertanya kenapa, namun pensyarah itu malah membentaknya.

Akhirnya, dengan rasa terpaksa dia pun keluar dengan perasaan di zalimi.

Mahasiswa yang lain hanya diam.

Setelah itu, pensyarah itu pun memulakan kuliahnya.

Dia pun bertanya kepada para pelajarnya satu pertanyaan, "Untuk apa undang-undang dicipta?"

Seorang mahasiswi menjawab, "Untuk mengawal perilaku manusia."

Mahasiswa lain menjawab, "Untuk diterapkan."

Yang lain menjawab, "Agar yang kuat tidak menzalimi yang lemah."

Pensyarah itu berkata, "Benar. Tapi semua itu tidak mencukupi."

Kemudian, seorang mahasiswi mengacungkan tangan dan berkata, "Untuk mewujudkan keadilan."

Pensyarah berkata, "Benar. Itulah jawapannya. Agar tercipta keadilan.

"Tapi pertanyaannya, apa gunanya keadilan?"

Seorang mahasiswa menjawab, "Agar hak semua orang terjaga dan tidak ada yang di zalimi."

Pensyarah meneruskan dengan bertanya, "Sekarang jawab dengan jujur dan tidak perlu takut. Adakah saya telah berlaku zalim pada teman kalian ketika saya mengusirnya dari kelas?"

Mereka semua menjawab, "Ya."

Lalu pensyarah bertanya dengan nada suara yang tinggi, "Jadi, kenapa kalian diam saja dan tidak memberikan pembelaan?!"

"Apa gunanya undang-undang dan peraturan kalau kita tidak memiliki keberanian untuk menerapkannya?!"

"Ketika semua orang hanya berdiam diri disaat seseorang dizalimi dan kalian tidak berusaha menegakkan yang benar, maka kalian telah hilang sifat perikemanusiaan."

"Dan, sifat kemanusiaan tidak sepatutnya hilang dari dalam diri kita!"

Kemudian pensyarah itu memanggil semula mahasiswa yang diusirnya tadi lalu meminta maaf kepadanya di depan seluruh pelajar.

Dia lalu berkata, "Ini saja pelajaran untuk hari ini."

"Berusahalah mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari selama kalian masih hidup."

Begitulah wahai sahabat, berapa banyak orang yang diam melihat kezaliman, ketidak adilan, bahkan bersahabat pula dengan pelakunya, hanya kerana ingin mengampu, untuk mendapatkan kesenangan dunia yang sementara.

Pelajaran dari sebuah sikap dan perbuatan, jauh lebih bererti daripada nasihat yang hanya kedengaran hebat dan sekadar simpati di dalam hati.

Wallahu a'lam.

BACA INI JUGA: 'Engkau Tidak Akan Sabar Dengan Keadilan-Ku'Sambutan Hari Keadilan Sosial Sedunia
-Sentiasapanas.com



Artikel ini hanyalah simpanan cache dari url asal penulis yang berkebarangkalian sudah terlalu lama atau sudah dibuang :

http://www.sentiasapanas.com/2021/03/sebuah-renungan-tentang-keadilan.html

Kempen Promosi dan Iklan
Kami memerlukan jasa baik anda untuk menyokong kempen pengiklanan dalam website kami. Serba sedikit anda telah membantu kami untuk mengekalkan servis percuma aggregating ini kepada semua.

Anda juga boleh memberikan sumbangan anda kepada kami dengan menghubungi kami di sini
Warga Palestin Bebas Selepas Dipenjara 19 Tahun Tentang Penjajahan Israel

Warga Palestin Bebas Selepas Dipenjara 19 Tahun Tentang Penjajahan Israel

papar berkaitan - pada 23/2/2021 - jumlah : 68 hits
unable to retrieve full text content 160 BAITULMAQDIS Seorang warga Palestin dibebaskan setelah menjalani hukuman penjara selama 19 tahun di negara haram Israel Firas Sadeq al Hatawi 47 sebelum ini ditahan atas alasan kononnya menentang pen...
Audio Clubhouse Yang Berjaya Distrim Ke Laman Luar Menimbulkan Persoalan Tentang Privasi

Audio Clubhouse Yang Berjaya Distrim Ke Laman Luar Menimbulkan Persoalan Tentang Privasi

papar berkaitan - pada 22/2/2021 - jumlah : 62 hits
Clubhouse kini menjadi antara aplikasi popular di Malaysia kerana statusnya yang hanya untuk yang dijemput dan pada peranti iOS sahaja setakat ini Sejak dilancarkan awal tahun 2020 ia kini mempunyai jutaan pengguna untuk membincangkan isu i...
Sembang Tentang Pelesit

Sembang Tentang Pelesit

papar berkaitan - pada 22/2/2021 - jumlah : 135 hits
Gambar hiasanPelesit merujuk kepada sejenis makhluk halus kemungkinannya dari golongan jin syaitan yang dipelihara oleh seseorang biasanya wanita bagi tujuan memudaratkan musuh Pemeliharaan makhluk halus ini dikenali sebagai saka Hantu pele...
Muhyiddin Mula Dikecam Seluruuh Dunia Tentang Kebebasan Akhbar

Muhyiddin Mula Dikecam Seluruuh Dunia Tentang Kebebasan Akhbar

papar berkaitan - pada 21/2/2021 - jumlah : 57 hits
IBRAHIM MAT ISABerita mengenai tindakan mahkamah terhadap Malaysiakini terus keluar dalam New York Times Memang kelas betul negaraku Boleh panggil Ella menyanyi Standing in the eyes of the world Lepas ni bolehlah saman Presiden Jokowi keran...
Benarkah Pemimpin Kita Takut Membicarakan Tentang Sekolah Vernakular Cuba Tanyakan Pada Mereka

Benarkah Pemimpin Kita Takut Membicarakan Tentang Sekolah Vernakular Cuba Tanyakan Pada Mereka

papar berkaitan - pada 25/2/2021 - jumlah : 60 hits
Pemimpin takut puak rasis punca vernakular kekal wujud BANGI Walaupun sudah melalui pelbagai fasa perubahan kerajaan Malaysia masih kekalkan perjanjian lama mempertahankan kewujudan sekolah vernakular Biarpun sistem vernakular masih diperta...
Apa Yang Anda Perlu Tahu Tentang Berkhatan Anak Lelaki

Apa Yang Anda Perlu Tahu Tentang Berkhatan Anak Lelaki

papar berkaitan - pada 27/2/2021 - jumlah : 60 hits
Berkhatan adalah sesuatu yang lebih sinonim dengan orang Islam walaupun pada hakikatnya fahaman Yahudi dan ajaran Kristian juga ada menganjurkannya Hukumnya adalah wajib tetapi tidak fardhu bagi lelaki dan harus bagi wanita jika tidak memud...
Beza Umur Dengan Suami 12 Tahun Niat Nak Kongsi Gambar Dan Video Bersama Suami Tapi Lain Pula Yang Jadi

Riuh Raya Returns To Support And Feature Malaysian Creatives With Physical And Virtual Platform

Moh Covid 19 Cases On The Rise Worldwide Not Just Malaysia

Penjawat Awam Di Arahkan Like Dan Follow Page Jabatan

18 Mp Pas Judi Jadi 22 Cabutan Kalau 88 Mp

Sinar Pm Kerajaan Muhyiddin Berakhir Ahad Ini

Resepi Tart Nenas Klasik Turun Temurun Di Campur Satu Bahan Rahsia Menyedapkan Lagi Kuih Tart Syhh

Kenaikan Harga Ayam Bukan Akibat Kekurangan Bekalan Sim Tze Tzin



Kisah Mangsa Radiasi Nuklear Paling Teruk Di Dunia Tragedi Tokai 1999

Ini Sebab Mengapa China Haramkan Bangunan Pencakar Langit

Yoshiko Kawashima Puteri China yang Menjadi Perisik Jepun

Biodata Penyanyi FareedPF K Clique Rakan Seanggota MK Dan Tuju

Segalanya Yang Anda Perlu Tahu Mengenai Kontroversi Penganjuran European Super League


Jurnal Mimpi 20 April 2021

Saya Percaya Kedua Dua Anak Ini Akan Sayang Jaga Ibunya Sebak Luahan Datuk K

Cara Buat Duit Dengan Ysense Previously Known As Clixsense

Lima Cara Mengembangkan Bisnis Umkm Biar Makin Cuan

Suarakan Keresahannya Tentang Pelecehan Seksual Cinta Laura Di Tv Kita Menormalisasi Itu

Cara Saya Mula Bina Bisnes Dengan Modal Rendah Dan Di Guide