Sbdj Siri 201 Tak Dapat Kawal Perasaan


Sepanjang perjalanan hati jadi terhibur dengan telatah si pemandu. Bila melintasi sesuatu kawasan tanpa diminta, dia akan memberi penerangan tentang kawasan tersebut. Apa hasil utama tempat itu dan sejarahnya. Mata pencarian yang menjadi sumber rezeki penduduk di sini.


Andainya, kawasan atau daerah tersebut mempunyai tarian tradisional sendiri, dia akan mengerak-gerakkan leher meniru gaya tarian penduduk di situ. Begitu juga bila menyanyi, tanpa segan silu dia akan mendendangkan lagu asli daerah mengikut loghat bahasa disitu.

Habis bercerita tentang sejarah, ada budaya atau kawasan yang kami lalui. Dia akan bercerita tentang dirinya. Si pemandu bagaikan bernostalgia dengan dunia pelaut yang ditinggalkannya. Mulutnya tidak mengenal penat menceritakan kota pelabuhan yang disinggahinya.

Pelabuhan Singapura, Pulau Pinang, Kemaman, Kelang tetap tersenarai dalam ingatannya. Di samping beberapa buah pelabuhan terkenal di Eropah dan Afrika.

Setiap pelabuhan dia akan mengakhiri waktu malamnya dengan mendakap wanita cantik. Berjudi dan mabuk, perkara lumrah buatnya.

"Seronok jadi pelaut bang," kata Andi Kamarool.

"Dunia pelaut penuh cabaran, keimanan dan hukum Allah dilanggar secara terang-terangan," jawabnya sambil memulas setering mengikut selekoh jalan ke kanan.

"Tetapi, kamu dapat pengalaman yang berharga. Dapat melihat dunia orang putih, dunia orang hitam dan dunia orang yang kulitnya serupa dengan kulit kita," Haji Basilam masuk campur dalam percakapan.

Datuk hanya pasang telinga saja. Saya, terhibur dengan dialog-dialog yang dihamburkan oleh mereka.

"Betul, tapi..." si pemandu tidak meneruskan kata-kata.

Dia menumpukan sepenuh perhatian terhadap kereta yang dipandunya. Sebuah lori datang dari depan dengan laju dan terpaksa berselisih disuatu selekoh yang sempat.

DIHIMPIT LORI

Akibat dihimpit oleh lori, dia terpaksa ke tepi dan empat tayar keretanya masuk ke dalam rumput. Melanggar lopak dan lubang tepi jalan. Semua yang berada dalam perut kereta tersengguk-sengguk.

"Drebar yang mementingkan diri sendiri, tak mahu fikir langsung tentang keselamatan diri orang lain," runggut pemandu sebaik sahaja kereta yang dipandunya berada semula diatas jalan raya.

"Jangan marah, syukur pada Allah kerana kita semuanya terselamat," datuk memberikan komentar. Semua yang ada dalam perut kereta anggukkan kepala.

"Kita sambung cerita saya tadi," cetus pemandu.

"Silakan," balas Haji Basilam.

"Memang betul jadi pelaut banyak pengalaman. Tapi, saya tidak mahu anak cucu saya jadi pelaut," tambahnya dengan wajah yang cukup tenang.

"Kenapa pula?" soal Andi Kamarool.

"Panjang ceritanya, cukuplah saya seorang saja yang mengalaminya. Biarlah kisah pahit manis pelaut menjadi rahsia diri saya," katanya dan terus mematikan cerita tentang dirinya.

Memang Adi Putra terjumlah dalam lelaki yang suka bercerita. Sikapnya itu, menjadikan dirinya popular dan amat disenangi oleh para penumpang keretanya.

Buktinya, habis cerita tentang dunia pelaut, dia bercerita tentang pengalaman-pengalaman lucu yang pernah dialaminya.

Saya dan Andi Kamarool ketawa terbahak-bahak dibuatnya. Walaupun tidak ketawa macam kami tetapi, Haji Basilam dan datuk tcrsenyum juga.

"Hidup ni, kalau terlalu serius cepat mati, kalau selalu ketawa tanpa sebab, nanti orang fikir kita gila pula," katanya.

HIDUP

"JADI, dalam hidup ini saya fikir kita buat sesuatu yang berpatutan, tidak melebihi had kebiasaan orang normal," saya cuba melibatkan diri.

"Betul, cakap kamu tu," sipemandu menegakkan ibu jarinya lalu berpaling ke arah saya.

"Tengok jalan, Adi," pekik Haji Basilam bila menyedari yang dipandu oleh Adi Putra makan jalan.

"Bertenang," jawabnya sambil menentukan haluan kereta yang dipandu berada di jalannya.

Telatah pemandu kereta Fiat yang agak gila-gila basa itu memang menghiburkan dan ada kalanya mencemaskan. Kerana sifat semulajadinya perjalanan yang jauh terasa dekat.

Sampai saja di Sungai Penuh, kami dibawa oleh Adi Putra ke sebuah restoran milik orang Minang. Besar dan luas, ada replika "rumah gadang" disudut restoran di samping lukisan minyak "Gunung Singgalang".

Setiap meja penuh dengan pelanggan. Restoran tersebut terletak di kawasan paling sibuk dan strategik. Tidak hairan, kenapa restoran tersebut jadi tumpuan.

"Ayuh kita makan pagi, sambung makan tengahari, semuanya percuma," Adi Putra berjenaka, meniru gaya loghat orang Minangkabau. Haji Basilam agak keberatan mahu masuk ke restoran.

"Bawa saja kami makan di warung," kata Haji Basilam.

"Tak boleh." Adi Putra membeliakkan biji mata.

"Kenapa pula? Ada pantang larangnya," sergah Haji Basilam.

"Tak ada pantang, apa yang saya buat ini atas arahan."

"Siapa pula yang mengarah kamu? Pandai-pandai nak mengatur makan minum kami," datuk masuk campur.

Mungkin kerana tekanan suara datuk agak tinggi dan keras membuat Adi Putra tersintak dan terkejut. Saya dan Andi Kamarool saling berpandangan dengan harapan perkara ini tidak akan menjadi besar.

"Atas arahan ketua kampung, dia sudah beritahu tuan punya restoran, orang kampung kami, ada hubungan keluarga dengan isteri ketua kampung. Semua bayaran makan, Syam yang uruskan."

Penjelasan dari Adi Putra mengembirakan Haji Basilam dan datuk. Keraguan dan kesangsian yang terpamir di wajah, tidak kelihatan lagi.

"Kalau dah begitu, kita masuk saja," Haji Basilam cuit bahu datuk.

"Jum..." jawab datuk.

Semua melangkah ke perut restoran. Meja panjang di sudut restoran yang kosong segera kami isi.

Macam biasa, datuk hanya minum air putih. Haji Basilam dengan kopi pekatnya. Saya dan Andi Kamarool tidak melepaskan peluang. Kami makan dengan semahu-mahunya. Makanan yang disediakan memang menyelerakan.

Semasa kami menikmati makan pagi Adi Putra menemui seseorang di belakang restoran. Kemudian orang itu, (anak muda berusia sekitar tiga puluhan) diperkenalkan kepada kami sebagai pemilik restoran. Dia merasa bangga dan megah atas kedatangan kami.

PINGGIR

SEBAIK keluar dari restoran Minang, kami dibawa oleh Adi Putra ke sebuah perkampungan orang Melayu, etnik Batu Bahara di pinggir kota Sungai Penuh. Kami diturunkan didepan sebuah rumah papan (bentuknya macam rumah orang Melayu-Melaka).

Di hadapan rumah tersebut tersadai sebuah kereta FORD lama berwarna hitam. Adi Putra membunyikan honnya beberapa kali. Seorang lelaki berkulit hitam, berkepala separuh botak keluar dari rumah lalu mendekati Adi Putra.

"Kamu dah tahu Jamal."

"Tahu Adi, semalam aku diberitahu oleh orang perantaraan Kiai Musroh. Ada kamu bawa orangnya."

"Ada," jawab Adi Putra.

Cara mengejut saja datuk keluar dari perut kereta. Bila datuk keluar yang lain pun turut keluar sama.

Semasa bersalaman, Adi Putra mengambil kesempatan memperkenalkan kami dengan lelaki, separuh botak, berkulit hitam. Namanya, Jamal anak jati Kuala Tungkal, ayahnya berdarah India, ibunya melayu tulin.

"Jamal akan menguruskan perjalanan selanjutnya," Adi Putra memberitahu kami.

Jamal anggukkan kepala sambil tersenyum. Muka kami satu persatu ditatapnya.

"Jangan bimbang saya disuruh oleh Kiai Musroh membawa awak kesenya kemana yang awak suka."

“Lagi apa yang dia beritahu awak." tanya datuk.

Tak ada apa-apa. Cuma itu saja.”

”Bayaran sewa dia tak cakap?” Haji Basilam bertanya.

Semuanya ditanggung oleh pihak Kiai.”

“Begitu,” suara datuk lemah.

Haji Basilam segera menarik tangan datuk ke arah pokok sawo matang. Berbincang sesuatu di situ. Bila datuk dan Haji Basilam berpatah balik pada Jamal, Adi putra minta didi untuk pelang ke kampungnya.

Datuk mengucapkan ribuan terima kasih dan mendoakan semuga perjalanannya tidak akan berhadapan dengan sebarang kecelakaan.

Ketika kereta Adi Putra bergerak dan membelok di halaman rumah jamal kami melambai-lambaikan tangan kepadanya.

“Saya diberitahu semuanya mahu ke Jambi.” Dengan ramah jamal bersuara.

“Betul,” balas saya.

“Sila masuk”

“Tapi, kami tidak mahu terus ke sana Jamal.”

“Mahu ke mana pula?” Terbeliak biji mata Jamal renung muka Haji Basilam.

“Turunkan kami ke rumah yang besar tepi jalan sebelum sampai ke Jambi,” tambah Haji Basilam.

“Ha..." mulut Jamal terlopong, mukanya nampak pucat. Dan dia mula ragu-ragvu dengan apa yang diucapkan oleh Haji basilam.

“Kenapa kamu terkejut?” Tanya Haji Basilam.

Tiada jawapan dari Jamal.

“Kamu sangsi dengan kami?” Andi Kamarool mula menyoal.

Macam tadi juga, tiada jawapan dari Jamal.

“Kamu tak mahu menghantar kami ke tempat tersebut?” Datuk minta kepastian. Jamal nampak serba salah. Sekejap renung muka saya, sekejap renung muka Haji Basilam.

“Cakap terus terang, mahu hantar atau tidak,” tekan datuk.

“Tidak pula berniat macam itu, masuklah.”

Tanpa membuang masa, saya dan Andi Kamarool segera menyelinap ke dalam perut kereta.

KERETA

Tidak lama berselang Jamal mengambil tempatnya sebagai pemandu. Datuk duduk disebelahnya. Haji Basilam duduk di kanan saya manakala sebelah kiri Andi Kamarool.

Kalaulah saya tahu saya terpaksa duduk di tengah, tidaklah saya berebut-rebut masuk ke kereta.

Jamal segera menghidupkan enjin kereta. Dan sebuah perjalanan yang agak panjang tetapj, tidak menjemukan pun bermula.

Seperti selalu saya lebih senang dan merasa bahagia menikmati keindahan alam semula jadi yang mempersonakan.

Rupa-rupanya kegembiraan yang saya miliki tidak dapat mengatasi keriangan yang menyanyi dalam gelodak batin Andi Kamarool. Dia asyik tersenyum sahaja.

Barangkali secara diam-diam dia membayangkan dalam tempurung kepalanya yang Mia menanti ketibaannya di halaman rumah.

"Senyum saja nampaknya," usik saya.

Tiada sebarang reaksi yang ditunjukkan oleh Andi Kamarool. Mungkin dia segan dengan Haji Basilam di sebelah saya atau dengan datuk di sebelah Jamal.

"Seronok jumpa Mia," bisik saya ketelinganya.

Perlahan lahan Andi Kamarool angguk kepala. Ertinya, dia tidak marah. Saya hadiahkan senyuman untuknya. Tanpa diduga Andi Kamarool menyiku pangkal belikat saya.

Lucu sekali tindakan Andi Kamarool dan saya tidak dapat menahan ketawa. Datuk pun menoleh ke arah saya tanpa bersuara.

"Kenapa ketawa," tegur Haji Basilam.

"Tak ada apa-apa," balas saya lemah.

Kereta yang dipandu oleh Jamal terus meluncur tenang. Pepokok dan bukit bukau dikiri kanan jalan raya menjadi mangsa mata saya.

HALAMAN

Sebaik sahaja kereta yang dipandu oleh Jamal melepasi pintu gerbang, memasuki kawasan rumah batu lama, kelihatan Mia berdiri di halaman rumah, dia memakai pakaian gaya puteri Acheh. Andi Kamarool di sebelah mula resah.

Dari jauh Mia nampak cantik dan ayu sekali. Angin yang bertiup mengerakkan kain tudung kepalanya.

"Siapa perempuan itu?" Tanya Jamal ragu-ragu.

"Pemilik rumah batu ini," jawab datuk di sebelahnya.

"Hummmmmmm..."

Dari nada suara itu, datuk dan Haji Basilam dapat rasa bimbang yang bergolak dalam dada Jamal.

"Gadis itu manusia, bukan hantu atau jambalang. Agaknya, kamu banyak mendengar cerita yang kurang baik tentang rumah batu lama ini," Haji Basilam cuba mendamaikan perasaan Jamal.

"Memang, cerita tentang rumah ini memang menakutkan. Semua orang kata, penghuninya bukan manusia."

Datuk tersenyum mendengar cakap Jamal.

“Aku buktikan cakap mereka tak benar,” Haji Basilam menepuk bahu kiri Jamal penuh mesra.

Jamal hentikan keretanya betul-betul dihadapan Mia. Dengan cepat Mia menerkam lalu membuka pintu dan mempersilakan datuk turun. Tanpa diduga Andi Kamarool mendahului datuk. Tanpa membuang masa menghulurkan tangan dan Mia menyambutnya.

Tindakan Andi kamarool mengejutkan datuk dan dianggap kurang sopan. Tetapi,sebagai orang yang kaya dengan pengalaman mereka hanya tersenyum.

Menyedari perbuatannya ketertaluan, perlahan-lahan Andi Kamarool beredar dari sisi Mia mendekati saya yang tercegat dekat bonet kereta Fiat.

“Kamu ni tak sabar Andi," saya mengusik. Andi Kamarool menelan air liur. Kemudian tunduk merenung rerumput di halaman. Rasa kesal terbayang dimukanya.

"Jangan marah, aku bergurau saja," saya menambah.

"Tak jadi hal, tak apa Tamar. Aku dapat mengawal perasaan. Entah mengapa, sejak di Sungai Penuh lagi aku terbayang-bayangkan mukanya," satu pengakuan yang jujur dan ikhlas dari Andi Kamarool.

Sesungguhnya, keikhlasan dan kejujurannya membuat saya terasa akan kehilangan sesuatu yang saya idamkan dalam hidup ini. Mia kian jauh dari saya.

Mia mengiringi datuk masuk ke ruang tamu, semasa melintas didepan kami, Mia berhenti melangkah.

"Andi masuklah, jangan segan-segan," pelawa Mia.

Wajah Andi Kamarool kembali ceria. Dia segera mengekori datuk dan Mia masuk ke ruang tamu. Kerana Haji Basilam masih bercakap-cakap dengan Jamal, saya membatalkan hasrat mengekori mereka. Sebaliknya, saya mendapatkan Haji Basilam dan Jamal.

"Kamu sudah melihat dengan mata kepala kamu," Haji Basilam renung muka Jamal. Perlahan-lahan Jamal anggukkan kepala.

"Dia manusia, macam aku dan kami," tambah Haji Basilam,"

"Jadi kamu jangan percaya dengan cakap-cakap orang, dia anak buah aku."

"Maafkan saya kerana beranggapan buruk," Jamal memegang bahu kiri Haji Basilam. Mereka berpelukan. Gelagat dua manusia itu dalam perhatian saya.

"Masuk dulu, minum kopi."

Saya menoleh ke arah Mia di belakang. Tidak sedar waktu bila dia tiba.

"lya, masuk minum dulu, Jamal," Haji Basilam mengajak.

'Terima kasih, biarlah saya balik ke Sungai Penuh. Tugas saya habis di sini."

Jamal masuk ke kereta lalu menghidupkan enjinnya.,Kereta bergerak dan membuat pusingan menuju ke pintu gerbang.

"Selamat jalan," kata saya sambil melambaikan tangan ke arah Jamal.

"Selamat tinggal, terima kasih."

Jamal membalas lambaian tangan kami. Sepasang anak mata hitamnya yang nakal menyorot wajah Mia yang kemerah-merahan dipanah matahari.

Kereta Fiat pun melepasi pintu gerbang. Berbeluk ke kanan menuju ke Sungai Penuh. Saya Haji Basilam, Mia melangkah menuju ke ruang tamu. Datuk dan Andi Kamarool menanti kami di situ.

ASAR

BILA sudah duduk semeja, bermacam-macam cerita timbul. Orang yang paling rancak sekali bercerita ialah Haji Basilam. Setiap peristiwa yang dilalui diungkap kembali kepada Mia.

Sesekali Andi Kamarool mencelah. Walaupun tidak ada kisah, menarik disampaikan oleh Andi Kamarool, Mia tetap ketawa.

Setelah menunaikan sembahyang Asar, saya berehat di bangku antik dibawah pokok bunga tanjung. Andi Kamarool menghabiskan masa dengan bersiar-siar di kaki bukit menikmati kemerduan suara burung merbuk.

Kedatangan kali ini, saya terasa macam ada sesuatu perkara yang tidak diduga akan berlaku.

Sejak tiba, datuk dan Haji Basilam nampak sibuk sekali. Tidak putus-putus bercakap dan berbincang dengan Mia diruang tamu. Saya dan Andi Kamarool tidak pula diundang. Mereka seperti merahsiakan sesuatu daripada kami.

Dari bawah pokok bunga tanjung saya merenung ke arah ruang tamu. Mereka masih berbincang. Didorong oleh rasa ingin tahu, secara sembunyi-sembunyi saya bergerak ke arah tepi tingkap, mengikuti perbincangan mereka.

"Sudah kamu sampaikan pesan aku pada abang kamu," tanya Haji Basilam pada Mia.

"Sudah ayah alang."

"Apa katanya?"

"Dia mengikut saja, baik kata ayah alang, baiklah untuknya."

"Kamu bagaimana, setujukah?" Haji Basilam tatap anak mata hitam Mia. Ada senyum nipis di wajahnya dan akhirnya Mia mengangguk lembut. Haji Basilam dan datuk berbalas senyum.

"Sebenarnya, sepanjang minggu ini abang saya ada disini, minggu depan dia nak ke Jakarta," Mia membuka rahsia. Haji Basilam cukup gembira dengan berita tersebut, begitu juga dengan datuk.

"Di mana dia?" tidak sabar Haji Basilam ingin tahu.

"Pergi ke Sungai Penuh, sekejap lagi dia baliklah."

"Semuanya bagaikan diatur, bila ada abang kamu di sini semuanya jadi mudah. Malam ini kita selesaikan semuanya," Haji Basilam memberi kata muktamad.

Sebelum perbincangan itu selesai, saya segera lari ke bawah pokok bunga tanjung. Duduk di bangku antik. Fikiran saya kacau. Saya tidak dapat menangkap apakah perkara yang mereka bincangkan.

Bagi mencari jawapannya saya terpaksa menunggu hingga waktu malam. Sementara menanti waktu tersebut dada saya terus berdebar.

Tamat Siri Bercakap Dengan Jin 201/284

BACA: SBDJ Siri 200: Berakhirnya Sebuah Kutukan
BACA: Siri Bercakap Dengan Jin (Koleksi Lengkap)

-Sentiasapanas.com



Artikel ini hanyalah simpanan cache dari url asal penulis yang berkebarangkalian sudah terlalu lama atau sudah dibuang :

http://www.sentiasapanas.com/2024/05/tak-dapat-kawal-perasaan-sbdj-siri-201.html

Kempen Promosi dan Iklan
Kami memerlukan jasa baik anda untuk menyokong kempen pengiklanan dalam website kami. Serba sedikit anda telah membantu kami untuk mengekalkan servis percuma aggregating ini kepada semua.

Anda juga boleh memberikan sumbangan anda kepada kami dengan menghubungi kami di sini
Sbdj Siri 200 Berakhirnya Sebuah Kutukan

Sbdj Siri 200 Berakhirnya Sebuah Kutukan

papar berkaitan - pada 17/5/2024 - jumlah : 109 hits
Di saat saya terjaga malam kira kira pukul dua Perlahan lahan saya buka pintu bilik saya dapati datuk sedang melakukan sembahyang tahajud di ruang rumah Setelah daun pintu bilik dirapatkan terdengar dengkur Andi Kamarool Syam tidak berdengk...
Sbdj Siri 196 Dikejar Ulat Bangkai

Sbdj Siri 196 Dikejar Ulat Bangkai

papar berkaitan - pada 7/5/2024 - jumlah : 68 hits
Bagi memastikan apa yang berada di dalam perut bumi datuk segera mengambil sepotong kayu yang panjangnya kira kira tiga kaki Pada pengamatan saya kayu tersebut adalah dahan pokok manggis yang patah Dengan dahan kayu manggis itu juga datuk m...
Sbdj Siri 197 Rahsia 4 Peti Hitam

Sbdj Siri 197 Rahsia 4 Peti Hitam

papar berkaitan - pada 8/5/2024 - jumlah : 111 hits
Pada mulanya saya tidak yakin Syam boleh menunaikan kata katanya itu Boleh kami buat ulang datuk yang meragui kemampuan Syam Boleh pakcik suaranya meninggi penuh semangat Saya senyum sinis mana mungkin dia boleh melakukannya bisik hati keci...
Sbdj Siri 199 Makhluk Halus Dalam Darah

Sbdj Siri 199 Makhluk Halus Dalam Darah

papar berkaitan - pada 15/5/2024 - jumlah : 65 hits
WALAUPUN waktu solat maghrib masih jauh lebih kurang tiga jam lagi Tetapi saya dan Andi Kamarool sengaja pergi awal ke masjid kami berpendapat dari duduk di rumah terlentang tertiarap lebih baik duduk di masjid Boleh juga membelek belek kit...
Sbdj Siri 198 Terkapar Di Halaman Rumah

Sbdj Siri 198 Terkapar Di Halaman Rumah

papar berkaitan - pada 9/5/2024 - jumlah : 61 hits
SYAM tersentak Dari gerak gerinya saya menduga Syam memang tidak senang dengan katakata datuk itu Tidak hairanlah bila dia mempamerkan reaksi dengan menjeling tajam ke arah saya dan datuk Sesungguhnya saya kurang senang dengan reaksi yang d...
Saya Mungkin Berasa Kehilangan Sekarang Bergelut Dengan Bekas Isteri Hisyam Hamid Luah Perasaan

Saya Mungkin Berasa Kehilangan Sekarang Bergelut Dengan Bekas Isteri Hisyam Hamid Luah Perasaan

papar berkaitan - pada 25/5/2024 - jumlah : 75 hits
Sebelum ini pelakon kacak Hisyam Hamid memaklumkan dia sudah pun bercerai dengan isteri Rosmawati Hanafi setelah 18 tahun mendirikan rumah tangga Menyimpan kemas soal rumah tangga meskipun sentiasa menjadi tumpuan kerana statusnya yang dahu...
Lelaki Ditangkap Curi Kawal 25 000 Akaun Facebook

Lelaki Ditangkap Curi Kawal 25 000 Akaun Facebook

papar berkaitan - pada 9/5/2024 - jumlah : 295 hits
KOSMO HANOI Polis di utara Vietnam menahan seorang lelaki yang menggunakan perisian hasad untuk mencuri maklumat dan mengawal 25 000 akaun Facebook di dalam dan luar negara lapor laman berita VNExpres semalam Suspek didapati mengaut keuntun...
Dah Boleh Guna Selamanya Highlight Luah Perasaan Sebenar Selepas Menang Trademark Nama Beast

Dah Boleh Guna Selamanya Highlight Luah Perasaan Sebenar Selepas Menang Trademark Nama Beast

papar berkaitan - pada 12/5/2024 - jumlah : 104 hits
HIGHLIGHT telah mengadakan konsert LIGHTS GO ON AGAIN di Seoul Artikel Berkaitan Di mana ini merupakan konsert pertama mereka selepas memenangi hak penggunaan nama kumpulan BEAST Semasa konsert tersebut berlangsung kesemua ahli kumpulan itu...
Register Gx Bank Cara Mudah Dapat Duit

Sbobet Serenity Slot Dana S Pulse Pounding Adventure With Slot Pulsa

Orang Jerit Sana Sini

Could Proliferation Of Race Politics Be The Reason Why Malaysia Has To Scout For Singaporean English Teachers

Gacor Galore Winning Strategies In Slot Gacor With Saba Sport S Magic

Dapatkan Pakej Umrah Dengan Rumah Izara Ii Dan Elonia Iii Di Bayu Sutera

Miliki Sebuah Rumah Di Bayu Sutera Dan Berpeluang Menunaikan Umrah

Maklumat Bocor Akan Ganggu Siasatan Polis Saifuddin



10 Fakta Biodata Aniq Durar Pelakon Drama Berepisod Dua Darjat Slot Akasia TV3 Gandingan Sharifah Rose

Info Dan Sinopsis Hierarchy Netflix TV Series Kdrama 2024

Info Dan Sinopsis Drama Berepisod Dua Darjat Slot Akasia TV3

Pakej Halal Murah Acheh Pulau Sabang Indonesia 4H 3M Tahun 2024

10 Filem Korea Terbaru Best 2023 2024 Boleh Tonton Secara Online


Mantai

Hiburan Siti Nurhaliza Dikecam Aktivis Anti Isr El Gara Gara Buat Persembahan Di Konsert David Foster

Foto Penampakan Jutaan Jemaah Haji Mulai Padati Jabal Ramah Jelang Wukuf Di Padang Arafah

Jumlah Jemaah Haji Asal Indonesia Tahun Ini Cetak Rekor Sejarah Ini Alasannya

Pan Siapkan Dessy Ratnasari Dan Bima Arya Untuk Pilgub Jabar

Raees Perform Hening Rindu Dengan Marsha Ramai Puji Bakat Anak Autisme Irin Putri