Bertenanglah Wahai Guru Dalam Mendidik Anak Bangsa Zaman Sekarang




Adik ipar kawan aku meninggal dunia Khamis lepas. Seorang guru wanita yang komited. Berusia awal 40an. Meninggalkan 5 orang anak yang masih kecil akibat tekanan darah tinggi. Salur darah ke otak pecah. Sewaktu menunggu untuk dimandikan, darah membuak buak tanpa henti dari hidung. Punca kematian hanyalah  asbab. Saat ini dia tidak lagi payah memikirkan hal hal dunia

Ramai kawan kawan aku dikalangan guru menghidap pelbagai penyakit. Paling banyak darah tinggi. Aku pun tidak terkecuali. Puncanya disebabkan stress dan juga gaya hidup. Ada yang rebah ketika perhimpunan. Pernah aku lihat video seorang guru tumbang semasa membuat persembahan dihadapan murid

Masuk usia 40an, aku memilih untuk tenang. Tidak seperti awal awal mengajar dahulu. Aku antara fighter. Ada sahaja benda yang boleh ditentang aku akan bangkit. Lawan tetap lawan. Kini aku sedar, terlalu banyak kita berjuang lama lama kita akan bersendirian. Rakan rakan yang menyokong akan meninggalkan kita. Mereka terpaksa memilih untuk menjaga periuk nasi sendiri. Tiada gunanya kita berjuang bermati matian kerana kita sahaja yang akan mati

Lantas usia yang berbaki ini kita harus tenang tenang sahaja. Menjalankan amanah dengan hati terbuka. Tak perlu marah marah atau menentang lagi. Tidak ada apa yang perlu dibuktikan. Hidup ini hanya sekali. Lakukan tanggungjawab dengan hati terbuka, riang dan gembira. Tak perlu persoalkan apa apa


Jika ada masyarakat atau orang diluar sana yang mengutuk atau mempertikaikan kerja buat kita. Senyum sahaja. Tak perlu balas semula. Kita anggap mereka sayangkan kita. Ambil berat tentang kita. Sebab itu mereka sentiasa mahu tahu tentang kita. Kerana kita dipilih Allah untuk menjadi mualim, mursyid dan murabbi. Tanggungjawab kita besar untuk melahirkan ummah yang cemerlang dunia akhirat. Walaupun nampak remeh dan mudah. 
Aku lihat guru guru banyak yang suka melenting. Pantang dicuit sedikit. Terutama di medsos ini. Lalu kita dipandang sebagai manja dan asyik merungut. Itu tidak molek kepada ketenangan jiwa kita. Banyak lagi yang kita harus fikirkan. Biarkan kicau kicau itu berlalu dibawa angin. Hidup kita tenang. Esok lusa hilang begitu sahaja

Cikgu... Kalau hari ini kita terbaring diranjang hospital, yang berada disisi kita cuma keluarga. Rakan sejawat hanya ziarah sekali sekala. Rakan rakan medsos ini belum tentu hadir merawat duka. Yang datang membawa buah oren dan epal disaat kita tidak mampu lagi untuk menelan. Kalau lama sangat terbaring, yang menyusul hanya Medical Board dan bersara pilihan. Walaupun sebelum ini kau mampu dapat APC setiap tahun. Segalanya akan dilupakan dan tinggal kenangan

Untuk kita terus berjuang memandaikan bangsa memerlukan tubuh badan yang sihat. Ia memerlukan minda yang tenang dan sihat. Lakukan segalanya dengan hati yang gembira. Usah pilih untuk bersengketa. Pedulikan sahaja kata kata nista atau cakap cakap belakang. Hanya kita sahaja yang faham tentang diri kita. 
Pilihlah untuk senyum dan tenang. Because tenang is good.

Sumber : Artikel FB


Artikel ini hanyalah simpanan cache dari url asal penulis yang berkebarangkalian sudah terlalu lama atau sudah dibuang :

https://cikguzim.blogspot.com/2019/10/bertenanglah-wahai-guru-dalam-mendidik.html

Kempen Promosi dan Iklan
Kami memerlukan jasa baik anda untuk menyokong kempen pengiklanan dalam website kami. Serba sedikit anda telah membantu kami untuk mengekalkan servis percuma aggregating ini kepada semua.

Anda juga boleh memberikan sumbangan anda kepada kami dengan menghubungi kami di sini
Cara Efektif Mendidik Anak Agar Patuh Pada Perintah Orang Tua

Cara Efektif Mendidik Anak Agar Patuh Pada Perintah Orang Tua

papar berkaitan - pada 24/9/2019 - jumlah : 101 hits
Setiap orang tua punya cara mendidik anak nya sendiri Kita tidak bisa menyamakan persepsi dalam tata cara mendidik si kecil Beda anak tentu beda pula cara mendidiknya Bahkan dalam satu keluarga sekalipun tentu ada trik trik yang perlu diper...
Cinta Anak Muda Sekarang Dah Macam Orang Kahwin

Cinta Anak Muda Sekarang Dah Macam Orang Kahwin

papar berkaitan - pada 4/10/2019 - jumlah : 372 hits
Belum kahwin lagi dah naik tangan NetizenViral di media sosial video seorang lelaki menampar muka gadis yang dipercayai teman wanitanya menimbulkan kemarahan warga netizen Kejadian itu sempat dirakam oleh penduduk Tikah Abu Samah yang terna...
Mendikbud Ke Guru Kalau Sekarang Gaji Sedikit Nikmati Saja Nanti Masuk Surga

Mendikbud Ke Guru Kalau Sekarang Gaji Sedikit Nikmati Saja Nanti Masuk Surga

papar berkaitan - pada 11/10/2019 - jumlah : 84 hits
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy menceritakan soal guru sebagai pekerjaan profesional Menurutnya guru memiliki tanggung jawab sosial yang besar sebagai pekerja profesional Hal tersebut disampaikan Muhadjir saat memberikan ...
Theasianparent Aplikasi Terbaik Untuk Ibu Bapa Mendidik Anak Secara Menyeluruh

Theasianparent Aplikasi Terbaik Untuk Ibu Bapa Mendidik Anak Secara Menyeluruh

papar berkaitan - pada 4/10/2019 - jumlah : 170 hits
Aplikasi untuk ibu bapa Bunyi macam menarik Seharian bekerja dan melakukan rutin dirumah menjadikan masa terlalu singkat untuk menghadiri kelas parenting Apa susah Semuanya dihujung jari hanya dengan Aplikasi theAsianParent yang baru sahaja...
Guru Stapler Telinga Anak Murid Sebab Tak Siapkan Kerja Sekolah

Guru Stapler Telinga Anak Murid Sebab Tak Siapkan Kerja Sekolah

papar berkaitan - pada 9/10/2019 - jumlah : 148 hits
Seorang murid berusia 10 tahun mendakwa telinga kirinya luka sehingga berdarah selepas dikepit menggunakan stapler oleh gurunya di sebuah sekolah di Kota Kinabalu Sabah Jumaat lalu Difahamkan mangsa Mohd Amir Shafuan tidak menyiapkan kerja ...
Tanpa Sehelai Benang Pun Dibuang Orangtua Kandungnya Sendiri Bayi Mungil Ini Sekarang Jadi Anak Pejabat

Tanpa Sehelai Benang Pun Dibuang Orangtua Kandungnya Sendiri Bayi Mungil Ini Sekarang Jadi Anak Pejabat

papar berkaitan - pada 2/10/2019 - jumlah : 163 hits
Di dunia ini tak ada satupun anak yang bisa memilih ingin dilahirkan dari orangtua seperti apa Namun setidaknya ketika kelak dewasa anak anak bisa memilih ingin menjadi orangtua seperti apa Pun demikian dengan kisah pilu seorang bayi beriku...
Kemenpora Dorong Anak Muda Berkontribusi Untuk Bangsa

Kemenpora Dorong Anak Muda Berkontribusi Untuk Bangsa

papar berkaitan - pada 6/10/2019 - jumlah : 28 hits
Deputi Pengembangan Pemuda Kementerian Pemuda dan Olahraga Asrorun Niam Sholeh mengatakan memberdayakan pemuda adalah keniscayaan bagi Indonesia Kemenpora pun mendorong anak muda terus berkreasi dan berkarya bagi Indonesia
Segalanya Telah Siap Sedia Untuk Anwar Bentuk Kerajaan Baru

Semakan Pembayaran Bpn 2 0

17 Brilliant Diy Halloween Decor That Is Incredibly Easy To Craft

Inilah Lelaki Paling Kaya Di China Menewaskan Jack Ma Pengasas Ali Baba Group Tak Sangka Ini Kerjayanya

Ini Tanda Fisik Kiamat Menurut Penjelasan Alquran Dan Sains

Tarikh Bayaran I Lestari Kwsp Bulan Oktober 2020 Online

Pelbagai Seleksi 9 K Drama Baru Temui Anda Oktober Ini

Aku Dah Menggigil Duit Aku Lesap Akaun Bank Surirumah Diceroboh Scammer Hanya Melalui Whatsapp Call



Kisah Sistem Pos Yang Membenarkan Bayi Dihantar Sebagai Bungkusan

Barang Murah Shopping Online Manfaat atau Mudarat Kepada Rakyat Malaysia

5 Kereta Paling Banyak Berjalan Dalam Dunia Mileage Tertinggi

Kisah Kultus Ajaran Sesat Jepun Era 90an Shinrikyo Aum

Biodata Penyanyi Rozita Izlyn Peserta Gegar Vaganza Musim 7 GV7 2020


Primera Beras Merah Premium Tempatan Kaya Antioksidan Tinggi Serat Dan Nilai Indeks Glisemik Rendah

Pokok Betik Ku Tumbang Menyembah Bumi

Mesyuarat Perwakilan Umno Seluruh Negara Ditangguhkan Serta Merta

Shuib Sepahtu Dipanggil Mengadap Sprm

Mohamad Hasan Tegur Presiden Umno Minta Parti Henti Bernostalgia

Genap 18 Tahun Berkhidmat Di Sektor Awam Alhamdulillah