Gunung Silipat Dan Hamparan Awan Karpet




Gunung ini mempunyai jalur yang ringkas dan ringan, sesuai untuk kanak-kanak dan pencinta alam yang baru menjinakkan diri dengan aktivity mendaki. Hamparan awan karpet pasti menjadi penyuntik untuk pendaki ke puncaknya. Begitu juga saya yang ke sini kerana pesona awan karpet yang terkenal di puncak Silipat. Saya bersama 9 orang teman dan 4 orang anak mereka ke sini pada awal March 2019. Kami memandu dari Penang seawal jam 7:30 pagi dan sampai di sempadan Malaysia - Thailand di Betong pada jam 9:30 pagi. Setelah memakir kenderaan di tempat berbayar dan selamat, kami bersarapan di gerai antara Malaysia- Thailand sementara menunggu Guide dan kenderaan ke kaki gunung.



Setelah urusan memasuki negara Thailand selesai, kami meneruskan perjalanan dengan menaiki "truck" yang kami sewa sekitar 28 kilometer menuju ke kaki Gunung Silipat. Kami sekali lagi berkumpul di kedai makan di kaki Gunung Silipat. Di sini kami makan tengahari, berehat dan menunaikan solat. Terdapat sungai jernih di bawah gerai makan ini. Jam 15:00 petang, kami menaiki "powil" dari kedai makan ke starting point trekking sekitar 30 minit.





Dari starting point trekking ke tapak khemah berjarak sekitar dua kilometer dan kami berjalan kaki menyusuri jalur di dalam kebun getah ditemani dua orang Guide. Jalur sangat jelas namun terdapat beberapa simpang yang boleh mengelirukan jika kita ke sini tanpa ditemani juru pandu. Tambahan pula Gunung Silipat berdiri di dalam kawasan tanah kebun persendirian, pasti keizinan dan kebenaran dari pemilik kebun harus diutamakan.

 


Setelah hampir sejam trekking di dalam kebun getah, kami sampai di tapak khemah yang juga berada di dalam kebun getah. Berbagai warna dan saiz tenda telah didirikan menunggu ketibaan kami. Suasana sungguh ceria tetapi aman. Berpuluh pendaki telah tiba sebelum kami. Anak-anak teman saya kelihatan teruja melihat tenda dan keadaan tapak khemah di sini. Ada dua pengusaha khemah di tapak ini, sebuah gerai menjual air miniral, makanan ringan dan baju. Tandas juga terdapat di sini dengan bayaran 10 THB sekali masuk.



Setelah melepaskan lelah dan memilih khemah untuk bermalam, Guide mengajak kami ke puncak Silipat untuk menyaksikan matahari terbenam. Jarak dari tapak khemah ke puncak Silipat sekitar 15 minit trekking sahaja tetapi trek agak menegak. Kanak-kanak memerlukan bimbingan semasa mendaki ke puncak kerana di kiri dan kanan trek adalah jurang.

 

Anak-anak kawan saya sangat teruja bila sampai di puncak Silipat. Cuaca petang itu sungguh cerah. Mungkin ini merupakan satu kejayaan bagi anak-anak ini yang pertama kali mendaki gunung. Mereka melompat kegembiraan dan meninjau di setiap sudut di puncak itu. Kami juga merakam gambar bersama kumpulan.




Malam itu selesai makan kami cuma berehat dan berbual. Guide mengajak kami mendaki lagi ke puncak sekitar jam 2:30 pagi untuk melihat bintang. Menurut Guide, bintang akan kelihatan jelas malam ini kerana cuaca baik. Malam itu empat rakan saya ke puncak untuk menyaksikan ciptaan Maha Pencipta di langit, tetapi saya yang bermalas-malasan memilih untuk tidur di khemah.

 



Keesokan paginya selesai solat subuh saya dan teman-teman ke puncak Silipat sekali lagi. Kebiasaannya waktu pagi di puncak Silipat akan terdapat hamparan awan karpet. Saya berharap pagi ini juga seperti selalu, awan karpet akan terbentang jelas agar anak-anak teman saya dapat menyaksikan keindahan alam ciptaan yang Maha Agung. Pagi itu memang tidak mengecewakan, kami sampai di puncak hampir jam 6:00 pagi waktu tempatan.



WOW!!! Pemandangan waktu itu, di puncak itu, pagi itu sungguh mempesonakan. Kami terpana menyaksikan butiran cahaya yang muncul untuk melengkapkan hari. Anak-anak teman saya melompat kegembiraan dan meminta saya merakam gambar mereka dengan berbagai aksi dan gaya sebagai kenangan. Kami merakam gambar dari berbagai sudut dan arah. Mereka bertanya kepada saya, adakah itu awan atau kabus. Mungkin mereka tidak terfikir akan berada setara tinggi awan pada masa ini. Hadiah pagi itu sungguh luar biasa bagi mereka.










Kami bersarapan di puncak Silipat. Guide membakar roti dan menyediakan air panas untuk minuman. Suasana di pagi itu seperti berada di warong kopi di atas awan. Kami sarapan sekadarnya, selebihnya ia lebih menyeronokkan bila melihat anak-anak ini menjamu selera dalam seusana yang tenang. Pada saya, menyaksikan pemandangan indah ini bisa mengenyangkan perut yang lapar.




Kami turun ke tapak khemah setelah puas bergambar dan setelah matahari kian tinggi. Sampai di tapak khemah kami minum sebentar sambil mengemas barang peribadi. Kami turun sekitar jam 9:30 pagi. Setelah trekking di kebun getah dan menaiki powil, kami sampai di gerai kaki Gunung Silipat sekitar jam 11:00 pagi. Truck sewa telah sedia menunggu dan saya meminta pemandunya membawa kami ke air terjun untuk mandi. Setiba di kawasan air terjun, kami tidak dapat mandi kerana air sungai ini keruh, menurut penduduk setempat, ada project sedang dilakukan di atas menyebabkan air terjun ini keruh. Pemandu truck mencadangkan kami mandi di sungai satu lagi dan kami pun bersetuju.




Anak-anak teman saya sangat gembira setibanya di sungai ini. Begitu juga kami yang dewasa, kami mandi sambil makan-makan di dalam sungai. Jarak air terjun dan sungai tempat mandi ini tidak begitu jauh, sekitar 20 minit memandu.



Selesai mandi manda, kami berangkat pulang dan singgah sebentar di Bandar Betong. Kami bercadang membeli pulut dan saya meminta pemandu truck membawa kami ke kedai untuk membeli sedikit barang makanan. Dia membawa kami ke stor gudang di Bandar Betong kerana barang di sini agak murah dari kedai biasa. Kami juga singgah sebentar di kedai menjual berbagai kacang dan makanan ringan.





Jam 16:00 petang kami sampai di sempadan dan urusan masuk semula ke Malaysia berjalan lancar. Kami kemudian menerusan perjalanan dengan memandu pulang sendiri. Saya mungkin akan membawa anak-anak ini ke tempat lain di masa akan datang untuk menyemai perasaan cintakan alam pada di masa akan datang. Terima kasih Allah.

Nota:
1- Gunng Silipat sesuai didaki sepanjang tahun.
2- Contact Gunung Silipat:
a) Zulkifli +66822656900
b) Hazim +6019 5002671




Artikel ini hanyalah simpanan cache dari url asal penulis yang berkebarangkalian sudah terlalu lama atau sudah dibuang :

https://jalankegunung.blogspot.com/2019/03/gunung-silipat-dan-hamparan-awan-karpet.html

Kempen Promosi dan Iklan
Kami memerlukan jasa baik anda untuk menyokong kempen pengiklanan dalam website kami. Serba sedikit anda telah membantu kami untuk mengekalkan servis percuma aggregating ini kepada semua.

Anda juga boleh memberikan sumbangan anda kepada kami dengan menghubungi kami di sini
Pagi Ini Gunung Merapi Keluarkan Dua Kali Awan Panas Guguran

Pagi Ini Gunung Merapi Keluarkan Dua Kali Awan Panas Guguran

papar berkaitan - pada 7/3/2019 - jumlah : 42 hits
Dua kali awan panas guguran dikeluarkan Gunung Merapi Kamis pukul 07 44 WIB dan 10 17 WIB Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi Hanik Humaida membenarkan terjadinya dua kali awan panas guguran Merapi itu
Keluarkan 7 Kali Awan Panas Status Gunung Merapi Masih Waspada

Keluarkan 7 Kali Awan Panas Status Gunung Merapi Masih Waspada

papar berkaitan - pada 2/3/2019 - jumlah : 64 hits
Dia menerangkan dari data yang dimiliki BPPTKG hingga saat ini belum ada perubahan signifikan dari kondisi Gunung Merapi Hanik pun menjabarkan berdasarkan parameter yang dipunyai BPPTKG kondisi Gunung Merapi pun disebut belum mengkhawatirka...
Gunung Merapi Semburkan 7 Kali Awan Panas

Gunung Merapi Semburkan 7 Kali Awan Panas

papar berkaitan - pada 2/3/2019 - jumlah : 56 hits
Gunung Merapi mengeluarkan 7 kali awan panas Sabtu Awan panas guguran ini terjadi dalam waktu yang berdekatan yaitu pukul 04 51 WIB 04 54 WIB 05 03 WIB 05 07 WIB 05 10 WIB 05 33 WIB 05 40 WIB
Rommy Ajak Kiai Dan Ulama Turun Gunung Tangkal Hoaks

Rommy Ajak Kiai Dan Ulama Turun Gunung Tangkal Hoaks

papar berkaitan - pada 24/2/2019 - jumlah : 73 hits
Ketua Dewan Pembina Majelis Dakwah dan Pendidikan Islam ini juga menganggap seruan dari para kiai dan ulama ini masih didengarkan oleh masyarakat Sehingga hoaks yang beredar bisa ditangkal melalui para kiai dan ulama
Mengenal Alvina Atmadja Bos Milenial Asco Automotive Yang Gemar Naik Gunung

Mengenal Alvina Atmadja Bos Milenial Asco Automotive Yang Gemar Naik Gunung

papar berkaitan - pada 2/3/2019 - jumlah : 63 hits
Mengenal lebih dekat sosok Alvina Atmadja Direktur Asco Automotive beserta visi dan pandangan bisnisnya M Syakur Usman dan Imam Buhori dari Merdeka com mewawancarai Alvina di apartemen di kawasan Senayan Jakarta Pusat pekan lalu Perbincanga...
Berstatus Level Ii Gunung Bromo Masih Banyak Dikunjungi Wisatawan

Berstatus Level Ii Gunung Bromo Masih Banyak Dikunjungi Wisatawan

papar berkaitan - pada 24/2/2019 - jumlah : 89 hits
Pengunjung tetap stabil rata rata berkisar antara 275 300 wisatawan Jumlah tersebut termasuk wisatawan mancanegara yang juga tetap berdatangan
Prk Semenyih Pakatan Harapan Umpama Macau Scam Janji Tinggi Bak Gunung Hasil Hampeh Peniaga Semenyih

Prk Semenyih Pakatan Harapan Umpama Macau Scam Janji Tinggi Bak Gunung Hasil Hampeh Peniaga Semenyih

papar berkaitan - pada 25/2/2019 - jumlah : 189 hits
Pada 2 Mac 2019 para pengundi N24 Semenyih akan membuat keputusan siapakah Adun yang akan membawa suara mereka ke Dewan Undangan Negeri Selangor Kempen yang memasuki hari ke 9 menonjolkan pelbagai cerita pengundi dari segenap lapisan Seoran...
5 Gunung Paling Indah Dan Favorit Pendaki Di Indonesia

5 Gunung Paling Indah Dan Favorit Pendaki Di Indonesia

papar berkaitan - pada 23/2/2019 - jumlah : 71 hits
5 Gunung Paling Indah Dan Favorit Pendaki Di Indonesia UN1X PROJECT Indonesia berada di kawasan cincin api Oleh karena itu struktur alam Indonesia dipenuhi banyak pegunungan Dari sekian banyak pegunungan di Indonesia ada beberapa gunung yan...
Asap Seluruh Bumi Dan Peristiwa Ad Dukhan

Perghh Selepas 5 Tahun Tanduk Di Kepala Lelaki Ini Akhirnya Berjaya Dibuang

Kemelut Rumah Tangga Lufya Nafi Suami Gay

Lelaki Cina Susunkan Kasut Jemaah Masjid

Sarapan Pagi Yang Sihat Bantu Kurangkan Berat Badan

Isham Jalil Mana Zuraida Kamaruddin Belajar Mengenai Ekonomi

Kenapa Cik Nor Berhenti Kerja

Travel Backpacker Biarkan Anak Baru Lahir Isteri Tidur Di Lapangan Terbang Ustaz Tampil Cerita Kejadian Sebenar



Biodata Dan Latar Belakang Pelakon Eina Azman

Kisah Hujan Ikan Paus yang Berlaku Pada Tahun 1970

Biodata Jaja Iliyes Pelakon Drama 7 Hari Mencintaiku 2

Pendedahan Senarai Peserta Gegar Vaganza 6 2019 Bermula

Mengapa Kita Berbohong Dan Cara Untuk Mengesan Pembohong Kajian


Apa Salah Kempen Halal

Syarat Utama Doa Dimakbulkan Allah

Waran Tangkap Dr Zakir Naik

Jadwal Seminar Petugas Kesehatan Haji Indonesia Untuk Persiapan 2020

Ant Man 3 Mungkin Dibatalkan Bakal Menjadi Rancangan Terbaru Disney

Memahami Lima Langkah Penting Ahli Jualan Kenapa Enggak