Hasil Riset Ahli Ungkap Potensi Gempa Besar Di Pulau Jawa Termasuk Jakarta Dan Bandung


Kajian ilmiah yang diterbitkan di jurnal ilmiah internasional baru-baru ini menunjukkan aktifnya jalur patahan di Pulau Jawa, termasuk di dua daerah padat penduduk, yaitu selatan Jakarta dan utara Bandung.
Kajian itu harus mendapat perhatian serius untuk mitigasi bencana ke depan.
​Dua kajian ilmiah telah dipublikasikan di jurnal internasional yang berbeda pada Januari 2019 yaitu oleh Endra Gunawan dan Sri Widiyantoro di  Journal of Geodynamics dan Mudrik R. Daryono bersama Danny H. Natadwidjaja, Benjamin Sapiie, dan Phil Cummins di jurnal Tectonophysics.
​“Riset kami telah mengidentifikasi tektonik deformasi aktif di Jawa menggunakan data GPS (global posititioing system) menerus dari tahun 2008 sampai 2013. Kami menghitung strain rate (laju regangan),” kata Endra Gunawan, peneliti dari Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan, Institut Teknologi Bandung (ITB), yang dihubungi Minggu (6/1/2019), di Jakarta.
​Dari kajian itu, ditemukan secara umum terjadi laju regangan yang besar di Pulau Jawa, yaitu lebih dari 1 mikrostrain per tahun hingga mencapai sekitar 5 mikrostrain per tahun di kawasan yang mengalami deformasi setelah gempa tahun 2006.
​Kajian tersebut juga menemukan adanya laju tekanan dilatasi zona patahan yang besar (< -3 mikrostrain per tahun) di sepanjang patahan Cimandiri dan Cipamingkis di Jawa Barat, patahan di selatan Jakarta, patahan Kendeng yang memanjang dari Semarang ke Jawa Timur hingga masuk ke Selat Madura.
Sementara laju regangan yang besar (di atas 1 mikrostrain per tahun) ditemukan di Wongsorejo dan patahan Montong di Jawa Timur dan patahan Lasem di Jawa Tengah.
​“Laju regangan dan tekanan ini menunjukkan ada kawasan tektonik aktif. Dari hasil studi ini, kita perlu memberi perhatian lebih pada sesar di dekat kota besar padat penduduk seperti Semarang, Surabaya, dan terutama Jakarta,” kata Endra.
Laju regangan dan tekanan ini menunjukkan ada kawasan tektonik aktif. Dari hasil studi ini, kita perlu memberi perhatian lebih pada sesar di dekat kota besar padat penduduk, terutama Jakarta.
​Kajian itu menguatkan riset sebelumnya oleh A. Koulali dari Australian National University (ANU) pada 2016 tentang keberadaan jalur patahan di Pulau Jawa.
Catatan sejarah menunjukkan, gempa kuat pernah terjadi di Jakarta pada 22 Januari 1780 yang guncangannya dirasakan hingga tenggara Sumatera dan Jawa Barat. Gempa ini diperkirakan berkekuatan M 8,5.
Kajian Nguyen dan tim dari ANU (2015) menyebutkan, gempa pada 1780 kemungkinan sumbernya di sesar Baribis atau di lengan lempeng karena luasnya dampak guncangan.
​Endra menyebutkan, gempa berkekuatan M 8,5 minimal dipicu oleh patahan dengan panjang 350 kilometer. Padahal, daerah regangan yang ditemukan di selatan Jakarta hanya meliputi 50 km, yang setara dengan bangkitan gempa M 7,1.
Ada dua kemungkinan, pertama, gempa tahun 1780 tak terkait dengan sesar Baribis. Kedua, sesar di selatan Jakarta berbeda dengan patahan Baribis, tetapi merupakan patahan tersendiri seperti studi Marliyani (2016).
​“Dibutuhkan kajian lebih mendalam, terutama dengan memasang GPS lebih rapat, dan kombinasi kajian seismik dan observasi geologi. Melihat risikonya, ini seharusnya jadi prioritas ke depan,” katanya. ​
​Kajian Arthur Wichman (1918) juga menyebut, gempa amat kuat dirasakan di Jakarta pada 5 Januari 1699, pukul 01.30. Selain merobohkan banyak bangunan, gempa itu menyebabkan longsor besar di Gunung Gede Pangrango dan Gunung Salak, Jawa Barat.
​Menurut Endra, jarangnya kejadian gempa di Pulau Jawa termasuk di Jakarta, dibandingkan Sumetara,bisa dibaca sebagai terjadinya pengumpulan energi. Semakin lama tidak gempa, potensi gempa ke depan bisa semakin besar.
Sesar Lembang
​Mudrik R. Daryono, peneliti Pusat Penelitian Geoteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) mengatakan, risetnya membuktkan keaktifan sesar Lembang di utara Kota Bandung.
Kajian ini menunjukkan, kecepatan pergerakan sesar Lembang mencapai 1,95 – 3,45 milimeter per tahun.
​Dengan panjang patahan hingga 29 km, potensi gempa yang bisa dihasilkannya sebesar M 6,5 – 7 dengan waktu perulangan sekitar 170 – 670 tahun.
Mudrik juga melakukan uji paritan untuk mengetahui paleoseismik dan menemukan bukti minimal adanya tiga gempa besar di jalur patahan ini, yaitu abad ke-15, 2300 sebelum Masehi, dan 19.620 – 19.140 tahun yang lalu.
​“Tiga gempa besar di masa lalu ini hanya yang ketemu dari uji paritan secara manual. Perlu uji paritan lebih besar menggunakan mesin ekskavator dan pembelian lahan yang tentunya lebih mahal untuk mengetahui perulangan gempa lebih banyak lagi,” kata Mudrik.
​Akan tetapi, dari kajian yang dilakukan, cukup menjadi dasar pentingnya melakukan upaya mitigasi untuk mengantisipasi ancaman ke depan. Selain kepadatan penduduk di sekitar zona patahan, dampak guncangannya ke Bandung juga bisa memicu bencana ikutan.
​“Dengan publikasi ini saya mengharapkan penelitian ikutannya tentang kemungkinan likuifaksi dan amplifikasi gempa serta dampak lainnya di kawasan Bandung dan sekitarnya,” ungkapnya.
Sumber: tribunnews.com


Artikel ini hanyalah simpanan cache dari url asal penulis yang berkebarangkalian sudah terlalu lama atau sudah dibuang :

https://islamidia.com/hasil-riset-ahli-ungkap-potensi-gempa-besar-di-pulau-jawa-termasuk-jakarta-dan-bandung/

Kempen Promosi dan Iklan
Kami memerlukan jasa baik anda untuk menyokong kempen pengiklanan dalam website kami. Serba sedikit anda telah membantu kami untuk mengekalkan servis percuma aggregating ini kepada semua.

Anda juga boleh memberikan sumbangan anda kepada kami dengan menghubungi kami di sini
Pakar Ungkap Kenapa Aceh Rawan Terjadi Gempa Besar

Pakar Ungkap Kenapa Aceh Rawan Terjadi Gempa Besar

papar berkaitan - pada 3/1/2019 - jumlah : 40 hits
Lindu bermagnitudo 4 1 hentak Kota Banda Aceh awal memasuki tahun 2019 Tepatnya Selasa pukul 18 55 WIB Saat itu warga sedang menunaikan salat magrib
Rahsia Besar Kerajaan Ph Ladang Solar Hasil Cetusan Idea Ds Najib Sudah Siap Dan Mula Beroperasi

Rahsia Besar Kerajaan Ph Ladang Solar Hasil Cetusan Idea Ds Najib Sudah Siap Dan Mula Beroperasi

papar berkaitan - pada 29/12/2018 - jumlah : 326 hits
Ladang Solar terbesar di Malaysia yang dimilik TNB sudah beroperasi di Kuala Langat Selangor hampir dua bulan dahulu tetapi berita ini tidak akan dihebohkan oleh Kerajaan PH Cerita ini yang saya pernah tulis beberapa bulan dahulu ada kaitan...
Ini Hasil Riset Diberikan Ke Gubernur Longki Sebelum Tsunami Sapu Donggal Palu

Ini Hasil Riset Diberikan Ke Gubernur Longki Sebelum Tsunami Sapu Donggal Palu

papar berkaitan - pada 6/1/2019 - jumlah : 52 hits
Sebelum terjadi gempa bumi 7 4 skala richter di Donggala Palu dan Mamuju Perkumpulan SKALA telah memberikan antisipasi cegah bencana pada Gubernur Sulawesi Tengah Longki Djanggola Pada 30 Juli 2018 pihaknya telah bertemu Longki memaparkan h...
Mayat Nelayan Ditemui Di Pulau Singa Besar

Mayat Nelayan Ditemui Di Pulau Singa Besar

papar berkaitan - pada 15/1/2019 - jumlah : 133 hits
NORLIDA AKMAR IDROS 14 Januari 2019 8 05 PM ALOR SETAR Mayat seorang nelayan ditemui di dalam sebuah bot yang terdampar di kawasan berbatu di Pulau Singa Besar Lan
Gempa 5 4 Sr Guncang Bandung Dan Sekitarnya

Gempa 5 4 Sr Guncang Bandung Dan Sekitarnya

papar berkaitan - pada 9/1/2019 - jumlah : 91 hits
Gempa berkekuatan sekitar 5 4 skala richter mengguncang sejumlah tempat di Jawa Barat termasuk Kota Bandung Selasa sore Sejumlah warga di Kota Bandung termasuk di kawasan Kantor Tribun Jabar merasakan guncangan tersebut Sejumlah warga di da...
Bmkg Peringatkan Potensi Angin Kencang Landa Jakarta Sekitarnya

Bmkg Peringatkan Potensi Angin Kencang Landa Jakarta Sekitarnya

papar berkaitan - pada 6/1/2019 - jumlah : 67 hits
Hujan dengan intensitas sedang dan ringan pun akan mengguyur wilayah Jakarta Selatan dan Timur siang nanti
3 Fakta Gempa Sukabumi Yang Menggoyang Jakarta

3 Fakta Gempa Sukabumi Yang Menggoyang Jakarta

papar berkaitan - pada 9/1/2019 - jumlah : 88 hits
Gempa bumi kembali menggoyang Indonesia Kali ini gempa magnitudo 5 4 mengguncang Sukabumi Jawa Barat Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika mencatat gempa terjadi pukul 16 54 WIB Selasa Lok 7 85 LS 106 48 BT tulis BMKG dalam akun Twitt...
4 Kali Gempa Guncang Pulau Sumba

4 Kali Gempa Guncang Pulau Sumba

papar berkaitan - pada 31/12/2018 - jumlah : 71 hits
Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika mencatat empat kali gempa mengguncang Pulau Sumba Nusa Tenggara Timur Senin Terdiri atas tiga kali gempa di Kabupaten Sumba Barat Daya dan satu kali gempa terjadi di Kabupaten Sumba Tengah
Pemerintah Rencana Sediakan Bus Via Tol Trans Jawa Trayek Jakarta Surabaya

Pemerintah Rencana Sediakan Bus Via Tol Trans Jawa Trayek Jakarta Surabaya

papar berkaitan - pada 9/1/2019 - jumlah : 64 hits
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan saat ini pihaknya tengah menggodok rencana trayek baru Jakarta Surabaya via Tol Trans Jawa Proyek ini diharapkan dapat memperbanyak pilihan moda transportasi masyarakat Dia pun telah menggela...
Safawi Dinasihat Jgn Jadi Mcm Ronaldinho Ada Harta Rm428 Juta Tapi Bila Bersara Tinggal Rm26 Dlm Bank

Kamera Berjaya Rakam Pendaki China Sampai Ke Puncak Gunung Everest Untuk Ukur Ketinggiannya Semula

Tun M Mukhriz Syed Saddiq Maszlee Dan Amiruddin Dipecat Keahlian Bersatu

Hiburan Abby Abadi Bergurau Mahu Bersalaman Dengan Norman Hakim Timbul Rasa Kurang Senang Netizen

Lelaku Guna Duit Simpanan Buka Stesen Minyak

Khalid Samad Tahu Tak Rakyat Tidak Memilih Kerajaan Atau Pm

Pangsapuri Paling Padat Penduduk Di Dunia Tinggal Kenangan

Lebih Banyak Kelonggaran Dijangka Diumum Minggu Pertama Jun



Info Dan Sinopsis Drama Memoir Karmila Slot Widuri

Farah Pahlavi Permaisuri Terakhir Iran Yang Kini Hidup Dalam Buangan

Kisah Wanita Dipaksa Gugurkan Anak Demi Polisi Negara China

Isu Pelakon Larikan Isteri Orang Ini Lagi Kenyataan Leana Sharif Pengurus Shah Radhi Hazvee

Dakwaan Larikan Isteri Orang Pengurus Shah Radhi Hazvee Bersuara


Wacana Guru Kedah Sempena Hari Guru 2020

Covid 19 Inilah Kata Kata Semangat Frontliner Malaysia Kepada Frontliner Indonesia

Pn Kata Ph Teruk Zaman Pn Jauh Lebih Teruk

Pasti Anda Terkejut Lihat Kampung Ini

Bina Nama Anda Di Persada Maya Media Sosial

Event Assistant 4 Jun 2020